Khas Yang Bernama Suami dan Isteri

Hari ini 3 November 2020. Sengaja saya memilih tarikh ini untuk memulakan rencana Eyeme. Tarikh yang sungguh bermakna dalam hidup ini. Tarikh ini, 30 tahun yang lalu hamba Allah ini diijab kabulkan. Istimewa sangatkah peristiwa itu? Ya! Kerana sebagai wanita, tidak lengkap hidup jika tidak berkahwin, maknanya juga tidak bisa perolehi zuriat sendiri, maka tarikh keramat ini akan terus diabadikan selama-lamanya.

“Ketika berbicara tentang pernikahan, Allah berfirman bahawa pasanganmu adalah pakaian untukmu. Sebuah pakaian mungkin atau mungkin tidak, berhias sempurna di badan tetapi bagaimana pun juga, itu menutupi ketidaksempurnaan, melindungi dan mempercantikkan.” – Yasmin Mogahed.

Upp.. di sini saya bukan hendak bercerita mengenai kesempurnaan rumah tangga yang dibina. Malah jauh daripada sempurna sebenarnya. Ada juga yang menghampakan, ada juga yang melukakan, yang menyedihkan dan mengharap kehampaan dan kedukaan itu dihanyut jauh ke lautan, dan yang tinggal keseronokan dan keindahannya semata, sehingga mata terpejam buat selama-lamanya. 

Tetapi mana mungkin, nama pun kita ini manusia, yang kejadian kita sebagai manusia ini tidak mungkin sempurna selagi nyawa dikandung badan. Namun wajibnya seorang itu mencuba seboleh mungkin menyempurnakan dirinya, menghindar daripada difitnah, dianinaya, tidak dijadikan diri sebagai pemuas nafsu semata, tidak dicacati anggota dengan sepak teranjangnya dan sebagainya.

Dan cuba sempurna kan diri dengan kelakuan yang berhemah, tidak cemburu membabi buta, tidak degil dan mendengar kata. Tidak mulut itu berbisa sentiasa, atau celupar, mencarut dan memaki hamun tanpa memberi ruang untuk otak berfikir sejenak, apakah sikap itu bisa merosakkan diri sendiri dan orang lain juga. Tidak tergoda dengan kebendaan semata, sehingga hidup tiada lain asyik mengejarnya lalu lupa akan amanah yang diberi sebagai isteri/suami. Dan sebagai ibu/ayah, sebagai ketua rumah tangga, guru kepada anak-anak, sebagai imam dan pemimpin kepada seluruh ahli keluarga. 

Wirda Adnan bersama suaminya, Hisham

Wirda Adnan bersama suaminya, Hisham

Sempurna kan juga supaya sifat tamak dan ego terhindar dalam diri, kerana ia akan membawa kepada penyakit yang payah diubati. Kerana tidak ada ubat ego yang boleh dibeli dari farmasi, ia ada di hati dan wajib dimatikan, agar kesempurnaan yang diingini bisa dimiliki.

Ya, kita mahukan kesempurnaan pada pasangan tetapi kita lupa mencari kesempurnaan itu pada diri sendiri. Kita mahu begini, begitu, kerana kita dididik kononnya sebegitu rupa oleh ibu dan bapa. Kita melihat “Oh ya my daddy is such a loving person, my daddy never failed to remember my mummy birthday, their wedding anniversary.” “My abah tidak macam tu, dia macam ni macam tu, abah tidak pernah naik suara pada mama, my abah ikut sahaja apa mama kata, abah… “Ngapa you tidak macam abah I, yang begini begitu?”” Lalu kita mengungkit akan kekurangan pasangan, kita melihatnya seperti tidak layak didengari  nasihat dan kemahuannya. Lalu kita terusan meminta itu ini, minta didengari, dilayani, disayangi, dimesrai sedangkan diri kita sendiri pun tidak dapat menyempurnakan kemahuan sedemikian. Lalu kita terus lagi membuat dia sakit hati dan marah. Syaidina Ali bin Abu Talib menyebut, “Kemarahan dimulai dengan kegilaan dan berakhir dengan penyesalan. Dan kesalahan terburuk adalah ketertarikan kita pada kesalahan orang lain.”

Sungguh kerukunan rumah tangga perlukan dua pihak yang saling berkerja keras untuk menyempurnakan diri demi menikmati kebahagiaan yang dicari. Begitu pun kebahagiaan juga adalah perkara subjektif, kamu mungkin berasa kalau rumah kamu tersergam indah hasil ilham arkitek terkemuka, dipagari pepohon rimbun serta jambangan mekar di taman, dielokkan lagi dengan hiasan dalaman ilham top world interior designer/decorator! Itulah kebahagiaan dan itulah kesempurnaan hidup bagi kamu. Dan itu yang kamu harapkan. Namun adanya insan sudah cukup bahagia dan berasa sempurna hidupnya jikalau bisa memiliki rumah sendiri, walaupun cuma tinggal di flat dua bilik.

Seperkara yang nyata, kamu pun lahir dalam keadaan yang berbeza, dibesarkan dalam ruang legar yang juga berbeza, lalu satu hari kamu ditemukan untuk hidup bersama. Lalu apa, perlulah membiasakan diri dalam suasananya juga, cuba menyenangi apa yang dia senangi, cuba memahami bagaimana kehidupannya sebelum ini, mengerti akan latar belakang yang jauh berbeza dan mencari satu tempat temu untuk mengukuhkan ikatannya. Ia pasti mengambil masa dan perlukan usaha dua pihak. Kalau yang betul-betul dicari adalah kebahagiaan rumah tangga sehingga berakhirnya di jannah, makanya keduanya mesti saling memberi ruang untuk masing menyesuaikan diri antara satu sama lain. Ada kala mengambil masa yang singkat tetapi ada yang mengambil masa agak lama juga untuk membuahkan kefahaman, serta kebahagiaan dan keharmonian di dalam sebuah rumah tangga. 

Kehidupan hari ini juga sebenarnya sudah jauh berbeza berbanding zaman nenek moyang, malah zaman atau ibu dan ayah kita juga. Rata-rata zaman ayah kita ada telefon tetapi tiada Whatsapp, tiada Facebook dan Instagram, tiada sosial media yang boleh buat serba serbi hidup senang mahupun hidup penuh kelekaan, kesusahan. Mungkin satu celaka dan mungkin juga satu nikmat yang tidak terkata, dan sememangnya ada kedua-duanya. Lalu perlu pandai menerima dan membendungnya, dan menyempurnakannya dalam kehidupan hari ini.

Wirda dan Hisham bersama dua anak lelaki mereka, Ihtisham dan Imtiaz, juga menantu, Janna.

Wirda dan Hisham bersama dua anak lelaki mereka, Ihtisham dan Imtiaz, juga menantu, Janna.

Suami jangan cepat naik angin kalau isteri berbual di telefon, mungkin menyiapkan kerjanya yang tertangguh. Isteri bila suami bercakap lama di telefon dan mungkin merendahkan suara janganlah cepat melatah dan berprangsangka buruk. Suami kalau membenarkan isteri bekerja, apakah kamu bersedia membantunya membuat kerja rumah dan menjaga anak bersama. Suami kalau kamu juga dibantu isteri dengan wang ringgitnya untuk melangsungkan kehidupan sekeluarga, apakah kamu masih mahu duduk saja dan menunggu dia menghidangkan makanan dan minuman di meja, dan kemudian kamu basuh tangan dan meninggal kerja kerja yang bertimbun diuruskan olehnya sahaja. Isteri bila mana suami itu keluar mencari rezeki, janganlah kamu duduk asyik leka dengan grup-grup Whatsapp sampaikan makan minum keluarga tidak terjaga, rumah semak samun dan anak dibiarkan entah ke mana. Isteri bila suami itu di tempat kerja, janganlah asyik menghubungi dia dan mencari alasan-alasan hendak bercakap dengannya, simpanlah cerita kamu itu untuk kamu khabarkan kepadanya bila dia balik ke rumah. Isteri kalau suami kata cukup, dan berhenti membebel, then just listen, bawa bertenang dan sejuk kan hati sekalipun marah yang tidak terperi, kerana dengan itu ia akan menyelamatkan rumah tangga. Isteri kalau both of you sama-sama cari makan, ada eloknya sang isteri berkongsi membayar bil-bil kerana mungkin kalau hendak diharapkan pada gaji suami saja tidak cukup untuk membayar semuanya. Suami kalau isteri sudah baik hati membantu melunaskan hutang-puitang, tolong jangan ambil kesempatan. Isteri kalau suami gajinya kurang daripada kamu, jangan diungkit, direndah-rendahkan akan dirinya, itu membuat dia hilang rasa cinta. Suami dan isteri, walau kamu ada hak ke atas pasangan masing-masing, janganlah sampai menyekat kebebasannya, dia ada ibu dan ayah dan kamu juga begitu, dia ada kawan dan kamu juga punya kawan, jadi berilah dia ruang dan peluang untuk bersama mereka beberapa ketika, tetapi kalau sampai lupa dunia itu memang kamu mencari bencana. Suami dan isteri jangan cemburu membabi buta, kalau dia betul sayang kita dia tidak buat perkara dimurkai. Kalau kita seorang yang baik dan jujur di matanya, andai dia tersasar, dia pasti menyesal buat selama-lamanya. 

Lalu apa? Sentiasa sabar menghadapi ketidak sempurnaan di dalam rumah tangga. Sabar menghadapi ujian yang melanda, sabar mendengar rengekan dan bebelannya, sabar demi masa depan anak-anak. Kerana rumput di seberang sana pun tidak tentu akan menghijau selamanya, bagaimana kalau di sana lagi kering dan kontang? Dan mengadu kepadaNya kerana hanya Allah yang berkuasa atas segalanya.  

Buat semua kita yang bernama suami isteri:

“Love one another, but make not a bond of love

Fill each other’s cup but drink not from one cup,

Give one another of your bread but eat not from the same loaf,

Sing and dance together and be joyous, but let each one of you be alone.

Give your hearts, but not into each other’s keeping,

For only the hand of life can contain your hearts,

And stand together yet not too near together,

For the pillars of the temple stand apart,

And the oak tree and the cypress grow not in each other’s shadow” – Kahlil Gibran

CONTACT US

31 USJ4/6A Subang Jaya 47600, Selangor Darul Ehsan
Telefon: 012-2145622, 012-2320111, 013-6920850
Email: admin@majalahwn.com

FOLLOW US ON