AGAMA

Ramadan, Pintu Syurga Dibuka, Ditutup Pintu Neraka dan Digari Syaitan

“Apabila tibanya Ramadan, maka dibuka pintu Syurga, ditutup pintu neraka, dan digari syaitan,”

Hadis yang ringkas, namun mempunyai pengertian yang mendalam. Pengertian yang hanya boleh difahami melalui hati yang hidup dengan keimanan, andai ditulis berbuku-buku berkaitan hadis ini, tidakkan difahami melainkan seseorang mempunyai secebis keimanan di dalam hatinya.

Hadis ini menceritakan perihal syurga yang dibuka pintunya, memanggil-manggil mereka yang ingin memasukinya.

Hanya mereka yang beriman, yang mempercayai wujudnya syurga akan berharap masuk ke dalamnya, hanya mereka yang ingin berjumpa Allah di akhirat kelak memahami bahawa jalan berjumpa Allah dan menatap wajah ‘Azzawajalla’ hanyalah melalui pintu syurga Firdaus!

Hanya mereka inilah jiwanya akan terpanggil-panggil mengejar syurga, meronta-ronta jiwanya mengejar kasih Ilahi, tidak tenang andai tidak mujahadah bersungguh-sungguh beribadah di dalam hari-harinya. Impian jiwanya jelas, inginkan redha Allah, ingin bersama Nabi Muhammad ﷺ di syurga, dan berehat di sana.

Adapun jiwa yang lemah imannya, yang masih tidak kuat mempercayai Allah sentiasa memerhati, masih tidak mempedulikan yang halal, haram, syubhat.

Masih melakukan maksiat tanpa takutkan Allah, apabila dibuka pintu syurga tidaklah terpanggil, tiada beza. Hanya berubah kerana masyarakat berubah sedikit. Jiwanya tidak inginkan akhirat, tidak ingin bersama Allah.

Kerana mereka impikan syurga di dunia, dunia yang mempunyai kenikmatan nafsu dilihat sebagai suatu yang cukup sempurna, andai bergaji tinggi, boleh menikmati pelbagai makanan, berhibur dengan set televisyen yang besar, melihat siri-siri netflix, sudah memuaskan hatinya. Kenikmatan syurga yang berlipat kali ganda tidak diimpikan, seolah segala impian sudah tercapai di dunia yang fana.

Bila keimanan terhadap Allah serta hari akhirat (syurga) menipis dan kecintaan dunia menebal, maka jiwanya akan merasakan akhirat suatu yang jauh, dunia di hadapan matanya tidak dipercayai akan hancur binasa, dia akan gagal mempercayai akan dibangkitkan semula di mahsyar, dan akan ditanya di akhirat kelak apakah kebaikan dan keburukan dirinya, maka pantas ketakutan azab api neraka tampak hanya untuk golongan kafir Quraisy!.

Maka tatkala pintu neraka ditutup, tidak sedikitpun hatinya merasa aman, tidak sedikitpun merasakan akan dihisab atau berkemungkinan diazab. Tiada perubahan dalam hidup dan jiwanya.

Apatah lagi andai dirantai syaitan. Ibarat tiada beza buat hati yang lalai dan kukuh sifat syaitan dalam dirinya.

Hadis yang ringkas, namun jiwa yang beriman akan tersentap dan bersungguh beramal, pintu syurga telah dibuka, pintu neraka telah ditutup, syaitan telah dibelenggu! 

Bulan Ramadan bulan yang memiliki banyak keutamaan dan berpeluang pahala berkali-kali lipat. Sabda Nabi Muhammad SAW, saat bulan Ramadan, setan-setan akan dibelenggu dan pintu ditutup. Makna  setan dibelenggu pada bulan Ramadan adalah nafsu-nafsu akan terkurangi pada bulan Ramadan. Berikut bunyi riwayat hadits yang dikisahkan dari Abu Hurairah RA:

إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ ، وَفُتِحَتْ أَبُوَابُ الجَّنَةِ ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ

Artinya: “Ketika datang (bulan) Ramadan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan setan-setan dibelenggu,” (HR Bukhari dan Muslim).

“Telah datang bulan Ramadan, bulan penuh berkah, maka Allah mewajibkan kalian untuk berpuasa pada bulan itu. Saat itu pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, para setan diikat dan pada bulan itu pula terdapat satu malam yang nilainya lebih baik dari seribu bulan.” (HR Ahmad).

Imam Besar Al Nawawi dalam Syarah Muslim menjelaskan, makna keutamaan Ramadan dalam hadits di atas mengisyaratkan bahwa Allah SWT memberi beragam kesempatan beramal bagi para hambaNya. Seperti, puasa Ramadan hingga solat tarawih di malam harinya.

“Allah SWT membuka pelbagai macam ketaatan pada bulan Ramadan bagi para hambaNya yang tidak dijumpai pada selain bulan Ramadan,” bunyi keterangan Al Nawawi yang dinukil dari buku Ramadhan Bersama Nabi karya Rosidin.

Senada dengan itu, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menyebut, makna pintu surga yang dibuka sama dengan artinya hati manusia yang terketuk mengerjakan amal sholeh selama bulan Ramadan. Hal itu pun yang kemudian menyebabkan pintu-pintu di surga mulai terbuka.

Sebaliknya, pernyataan pintu neraka ditutup dan setan dibelenggu dalam redaksi hadis tersebut juga memiliki makna tersendiri. Di bulan Ramadan, membuat hati manusia terketuk untuk menjauhi amal keburukan hingga pintu neraka tertutup dan setan dibelenggu.

Meski setan dibelenggu atau dikandangkan di bulan Ramadan, bukan berarti kemaksiatan akan hilang. Sebab, Ibnu Taimiyah menjelaskan, akar amal buruk manusia sejatinya datang dari nafsu manusia itu sendiri bagi yang tidak mampu mengendalikannya.

“Sesungguhnya mereka (setan) hanya mampu menguasai manusia lantaran adanya syahwat. Jika syahwat manusia terkendali, setan pun terpenjara,” kata Ibnu Taimiyah dikutip dari buku Halal-Haram Ruqyah oleh Musdar Bustamam Tambusai.

Di samping itu, kalimat setan yang dibelenggu saat bulan Ramadan juga dapat dimaknai sebagai ketidakmampuan setan dalam menganggu manusia. Terutama, bagi manusia yang menyibukkan diri dengan beribadah sepanjang bulan Ramadan.

Sumber MUIZ dan https://apps.detik.com/detik/

Ustaz Mohd Suhail Mohd Sufian

Related posts

Anak Derhaka Tempatnya Neraka

admin

Al Waqi’ah Surah Untuk Menjadi Kaya

admin

Apakah Maksud dan Kelebihan Hari Tarwiyah

admin

Leave a Comment