PERSONALITI

FATIMAH AZ-ZAHRA 

“Aku bersaksi bahwa ayahku ( Nabi Muhammad SAW ) adalah hambaNya dan pesuruhNya, yang dipilih sebelum diutus, dan disebut namanya sebelum diciptakan, serta disucikan sebelum diutus, dikala para makhluk masih berada di alam ghaib serta terjaga dengan penjagaan yang kokoh. Yang akan menuju kepada ketiadaan dan sebagai pengetahuan daripada Allah atas segala perkara yang mencangkup kejadian di segala zaman serta sebagai pengetahuan daripada apa yang telah digariskan. Allah mengutusnya sebagai penyempurna daripada perintahNya agar terlaksana ketentuan hukumNya dan agar terjadi apa yang ditentukanNya.

Siti Fatimah Az-Zahra wanita cantik isteri khalifah ke empat Ali bin Abi Thalib ini merupakan puteri baginda Rasulullah Muhammad SAW bersama Ummu Mukminin Siti Khadijah binti Khuwalid. Fatimah juga mendapat julukan sebagai Az Zahra bererti wanita tak pernah mendapat haid selama hidupnya. Saat melahirkan anak, masa nifas yang dialami Fatimah pun sangat sebentar.

Fatimah adalah buah hati ke empat baginda Rasulullah, lahir lima tahun setelah Muhammad diangkat menjadi Rasul, yakni tepatnya pada 20 Jumadil Akhir. Kelahiran Fatimah disambut bahagia oleh Rasulullah mahupun keluarga, kerabat dan juga para sahabatnya. Seorang budak yang sangat baik, cantik dan amat menyenangkan. Sayang, di usianya yang ke lima tahun ibunya yakni Khadijah pulang ke rahmatullah. Di usianya yang masih sangat kecil, dia harus menggantikan pekerjaan sang ibu melayani, membantu dan membela sang ayah.

Masa kecil Fatimah penuh dengan cabaran dan dugaan.. Berkali-kali Fatimah menyaksikan sang ayah ditentang oleh kaum kafir Quraish. Fatimah sering menitiskan air mata melihat perjuangan dan penderitaan ayahanda saat berdakwah.

Meski hidupnya penuh tantangan dan cubaan, Fatimah tidak pernah mengeluh akan hal itu. Ia tetap semangat dan menjadi gadis yang kuat, menjadi gadis dewasa yang cerdas, cantik jelita, wanita tercantik pernah dilahirkan di dunia, dan berbudi luhur serta mulia. Kisah cintanya pun dikatakan sebagai kisah cinta paling mulia sepanjang masa.

Fatimah Dewasa

Ketika Fatimah beranjak dewasa dan siap untuk dipersunting, banyak pria mulia dan ternama di zamannya mengajukan lamaran. Sebut saja Khalifah pertama yakni Abu Bakar As Sidhiq dan Khalifah kedua yakni Umar Bin Khattab. Rupanya jodoh Fatimah bukan satu di antara keduanya. Lamaran Abu Bakar mahupun Umar tidak mendapat restu daripada Rasulullah SAW.

Malaikat Jibril pun turun ke bumi dan mengabarkan pada Rasulullah bahwa Fatimah hendak dinikahkan dengan Ali bin Abi Thalib. Keduanya adalah sepasang anak yang memang telah ditakdirkan bersama di dunia hingga akhirat. Tidak lama setelah datangnya khabar ini, Ali pun mendatangi Rasulullah dan menyampaikan niat tulusnya untuk mempersunting buah hatinya.

Dengan senang hati Rasulullah menerima lamaran tersebut dan menikahkan Fatimah untuk Ali. Selepas menikah, pasangan Fatimah juga Ali sama-sama tahu bahawa mereka saling mencintai satu sama lain hanya kerana Allah.

Cinta keduanya begitu suci dan mulia. Sebuah riwayat menjelaskan bahawa cinta keduanya hanya kerana Allah dan syaitan pun tidak pernah tahu bahawa ada cinta yang begitu besar di hati keduanya hingga rasmi menikah.

Fatimah Pemimpin Wanita di Surga

Wanita bergelar Az Zahra ini sendiri adalah seorang wanita yang sangat cantik, berakhlak mulia, penyayang, sopan santun, penuh kesabaran, lembut hati, suka menolong dan begitu patuh pada sang suami. Ia juga seorang wanita yang cerdas serta sosok yang sangat dicintai oleh Allah juga rasulnya. Tidak hanya mendapat jolokan  Az Zahra, Fatimah juga sebagai seorang pemimpin para wanita penduduk syurga.Aisyah berkata bahawa Rasulullah pernah bersabda, “Ketika aku dalam perjalanan ke langit, aku dimasukkan ke surga, lalu berhenti di sebuah pohon dari pohon-pohon syurga. Aku melihat yang lebih indah dari pohon yang satu itu, daunnya paling putih, buahnya paling harum. Kemudian, aku mendapatkan buahnya, lalu aku makan. Buah itu menjadi nuthfah di sulbiku. Setelah aku sampai di bumi, aku berhubungan dengan Khadijah, kemudian ia mengandung Fatimah. Setelah itu, setiap aku rindu aroma surga, aku menciumi Fatimah”. (Tafsir Ad-Durrul Mantsur tentang surat Al-Isra: 1; Mustadrak Ash-Shahihayn 3: 156).

Related posts

Bicara Bersama Azrel Ismail

admin

Nora Abu Hassan Born To Smile

admin

Datin Che Puan Norjuma – Tanya Apa Saja

admin

Leave a Comment