AGAMA

Bila Jodoh Belum Bertemu, Apa Yang Perlu Dilakukan?

[vc_row][vc_column][vc_column_text]Jodoh, rezeki dan ajal maut menjadi rahsia Allah SWT. Jodoh adalah takdir yang ditetapkan oleh Allah SWT sejak kita berada dalam rahim. Tidak ada seorang manusia yang mengetahui siapa jodoh dia kelak. Namun, yang wajib dipercayai ialah Allah SWT telah menciptakan setiap manusia berpasang-pasangan, seperti dalam Firman Allah SWT berikut,

“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang menciptakan kamu dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang, biakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (QS. An-Nisaa- [4]: 1)

Perihal jodoh juga telah diatur secara jelas dalam Islam. Sebagai agama yang sempurna, Islam memiliki panduan untuk mendapatkan jodoh tidak hanya yang baik di dunia tetapi di akhirat kelak. Panduan ini tentunya wajib anda utamakan, mempertimbangkan kriteria dalam memilih jodoh wanita yang baik dinikahi menurut Islam. Seperti yang disebut dalam hadis berikut;

“Wanita dinikahi kerana empat hal; hartanya, nasabnya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah faktor agama nescaya engkau beruntung.” (HR. Al Bukhari)

Memilih jodoh bukanlah perkara mudah. Selain memerlukan banyak pertimbangan matang, Allah tidak akan serta merta mengirim jodoh tanpa ada usaha yang setimpal. Jika jodoh hanya ada diangan-anganmu tanpa ada usaha mendapatkannya, maka jangan berharap kamu boleh didekatkan pada jodohmu. Seperti dalam Firman Allah SWT berikut;

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.” (QS.ar-Ra’d:11)

Tip Menjemput Jodoh Dalam Islam

Yakin Allah SWT Menciptakan Jodoh Bagi Kita

Hal pertama yang wajib dilakukan adalah menyakini bahwa Allah SWT telah menciptakan pasangan untuk diri kita. Sebagaimana Allah sampaikan dalam al-Quran;

“(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan kamu daripada jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan daripada jenis binatang ternak jukana berpasangan-pasangan, dijadikanNya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Allah yang Maha Mendengar dan Melihat.” (QS Asy-Syura : 11)

Dengan meyakini hal tersebut maka diharapkan kamu akan dijauhi daripada rasa putus asa kerana masih belum bertemu jodoh.

Selalu Berdoa dan Meminta Kepada Allah SWT

Dalam sebuah hadis riwayat Abu Dawud, Tarmidzi dan Ibnu Majah, Rasulullah SAW bersabda tentang masalah doa, yang berbunyi;

“Sesungguhnya Allah malu terhadap seseorang yang menadah tangannya berdoa meminta kebaikan kepadaNya, kemudian menolaknya dalam keadaan hampa.”

Perbanyakkan berdoa dan meminta dengan bersungguh-sungguh kepada Allah SWT. Kerana Allah tidak akan pernah mengabaikan permintaan hambaNya yang dilakukan dengan kesungguhan hati. Lebih lagi hal yang diharapkan datang tersebut adalah hal yang akan membawa banyak kebaikan.

Rajin Bersedekah

Bersedekah adalah salah satu cara yang digalakkan. Bersedekah memberikan manfaat bagi mereka yang benar-benar memerlukan. Lagi pula jika kita berkecukupan maka kewajiban untuk bersedekah adalah lebih besar. Dengan sedekah diharapkan segala urusan menjadi lancar termasuk juga dalam urusan jodoh. Daripada Abu Hurairah ra, Nabi SAW bersabda;

“Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan daripadanya satu kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan di akhirat. Barang siapa yang menutupi aib seorang muslim, pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat. Allah senantiasa menolong hambaNya selama hambaNya itu suka menolong saudaranya.” (HR. Muslim, lihat juga Kumpulan Hadis Arba’in An Nawawi hadits ke 36).

Bergaul Dengan Orang Soleh

Salah satu cara untuk menjemput jodoh adalah dengan bergaul dengan banyak orang. Namun, tentunya dalam Islam telah dijelaskan secara terperinci bagaimana adab bergaul itu sendiri. Bagi setiap muslim dianjurkan untuk bergaul bersama dengan orang yang soleh kerana semua pintu kebaikan akan diberikan sebagaimana hadis berikut yang berbunyi;

“Seseorang yang berteman dengan orang soleh dan orang yang jelik bagaikan berteman dengan pemilik minyak wangi dan si tukang besi. Pemilik minyak wangi tidak akan merugikanmu; engkau bisa membeli (minyak wangi) daripadanya atau sekurang-kurangnya engkau mendapat tempias baunya. Adapun berteman dengan tukang besi, jika engkau tidak mendapati badan atau pakaianmu hangus terbakar, engkau akan mendapat baunya yang tidak enak.” (HR. Bukhari, no. 2101)

Membuka Diri

Bagaimana kamu mendapat teman, kenalan atau bahkan jodoh jika kamu tidak membiarkan orang mengenali dirimu? Pastikan akhlakmu baik tetapi jika kamu dengan perangai lama yang tidak ramai menyenangi, masakan ada yang senang menerima kamu sebagai isteri dan menantu? Ramai menginginkan jodoh yang baik-baik namun diri tidak mencermin sifat demikian.

Firman Allah SWT, “Wanita yang keji adalah untuk lelaki yang keji, dan lelaki yang keji adalah buat wanita yang keji (pula), dan wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik adalah untuk wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih daripada apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia (syurga) “(QS An-Nur: 26).

Ingin jodoh cepat tiba sedangkan tidak pernah pun meminta daripada Allah Yang Maha Berkuasa. Solat pun tidak pernah jauh sekali berbuat amal kebajikan. Allah SWT berfirman dalam Al Qur’an Surah Al Baqarah ayat 4;

“Dan jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya yang demikian itu amat berat kecuali bagi orang yang khusyuk iaitu orang yang meyakini bahawa mereka akan menemui Rabbnya, dan mereka akan kembali padaNya.”

Rajin mengerjakan solat wajib dan sunnah seperti solat istikharah juga merupakan usaha yang bisa dilakukan dalam menjemput jodoh. Dengan bersolat lima waktu kamu memanjatkan doa sekerap mungkin. Ingatlah selalu bahawa Allah SWT tidak pernah mengabaikan doa umatnya yang bersungguh-sungguh.

Meminta Bantuan Orang Tua/Wali Untuk Dicarikan Jodoh

Meminta bantuan orang tua/wali atau orang soleh yang dipercaya juga menjadi salah satu cara dalam menjemput jodoh. Orang tua pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya kelak terutamanya mengenai pasangan. Kerana itu sangat digalakkan untuk meminta bantuan kepada mereka agar anda bisa segera menemukan jodoh terbaik, baik di dunia mahupun di akhirat.

Jangan menyalah-ertikan bahawa salah satu cara menjemput jodoh dapat ditempuh dengan jalan berpacaran. Ini salah, dan Islam melarangnya kerana dalam Islam sama sekali tidak menggalakkan. Bahkan pacaran merupakan hal yang termasuk dalam larangan Allah SWT. Apa lagi gaya berpacaran anak zaman sekarang lebih kepada gaya yang mendekati zina. Jadi untuk menjemput jodoh dalam Islam tidak dibolehkan melalui jalan pacaran. Sebagaimana Firman Allah SWT berikut;

“Lelaki yang berzina tidak mengahwini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikahwini melainkan oleh lelaki yang berzina atau lelaki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas orang yang mukmin.” (QS. An-Nur: 3).

Ingatlah sebuah hadis Kudsi berikut, tentang pentingnya berbaik sangka kepada Allah SWT, “Aku selalu sesuai dengan persangkaan hambaKu kepadaKu. Dan Aku selalu menyertainya ketika ia berzikir kepadaKu. Dan jika dia ingat kepadaKu dalam jiwanya, maka Aku pun mengingatnya dalam ZatKu. Dan jika dia ingat padaKu di tempat ramai, Aku pun mengingatnya di tempat ramai yang lebih baik daripadanya. Jika ia mendekat padaKu sejengkal, Aku pun mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat sehasta, Aku pun mendekat kepadanya satu depa. Dan jika ia datang kepadaKu dengan berjalan, Aku pun akan datang kepadanya dengan berlari cepat.” (Hadis Kudsi).

Hadis tersebut menekankan bahawa, apapun yang terjadi dan apapun yang diberikan Allah SWT kepada kita, maka kita harus menerimanya dengan berlapang dada. Meskipun usaha yang kita lakukan belum membuahkan hasil, namun tetap berprasangka baik kepada Allah SWT. Dengan demikian maka tidak akan membuat kita berputus asa.[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row]

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button